Keluarga para sandera perempuan Israel merilis rekaman penculikan

Keluarga para sandera perempuan Israel merilis rekaman penculikan yang gamblang untuk menambah tekanan pada Netanyahu

Keluarga dari tujuh tentara wanita Israel yang di tangkap oleh Hamas dalam serangan 7 Oktober telah merilis rekaman grafis penculikan mereka ketika mereka memberikan tekanan pada pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk menjamin pembebasan mereka.

Video tersebut menunjukkan para wanita – semuanya personel Pasukan Pertahanan Israel (IDF) – berbaris di dinding, tangan mereka terikat. Wajah beberapa wanita memar dan berdarah.

Rekaman tersebut sebelumnya di rilis oleh Hamas, menurut Forum Keluarga Sandera. Kelompok kampanye memperolehnya dari IDF, yang sebelumnya telah mengedit video tersebut untuk mengecualikan adegan yang paling mengganggu.

“Setiap kesaksian baru tentang apa yang terjadi pada para sandera mencerminkan kebenaran tragis yang sama – kita harus membawa mereka semua pulang sekarang.” Kata Forum Keluarga Sandera dalam siaran persnya pada hari Rabu.

Para wanita tersebut di culik dalam serangan Hamas di pangkalan militer Nahal Oz Israel. Dekat Jalur Gaza utara. Sebagai bagian dari serangan kelompok militan tersebut terhadap Israel yang menyebabkan sekitar 1.200 orang tewas dan lebih dari 250 orang di tangkap dan di sandera di daerah kantong tersebut.

Setelah serangan itu, Israel melancarkan perang di Gaza yang telah menewaskan lebih dari 35.000 warga Palestina selama tujuh bulan terakhir. Menurut Kementerian Kesehatan Palestina di Gaza.

Keluarga para sandera perempuan Israel merilis rekaman penculikan

Keluarga para sandera perempuan Israel merilis rekaman penculikan

Perempuan-perempuan yang di culik itu bekerja sebagai pengamat IDF, sebuah peran yang mencakup pemantauan keamanan perbatasan Israel.

Video dari cobaan tersebut telah di publikasikan ketika tekanan meningkat pada Netanyahu untuk menjamin pembebasan warga Israel yang masih di tahan oleh Hamas. Yang pemerintahnya telah menjadikan tujuan utama serangan Gaza. Berbagai upaya untuk mencapai kesepakatan penyanderaan dan gencatan senjata dengan Hamas telah gagal dalam beberapa bulan terakhir. Sehingga membuat marah pihak Israel yang berkampanye untuk kembalinya para tawanan.

“Dengan berlalunya hari, semakin sulit untuk membawa pulang para sandera – yang masih hidup untuk direhabilitasi dan yang terbunuh untuk dimakamkan secara layak. Pemerintah Israel tidak boleh menyia-nyiakan momen ini; mereka harus kembali ke meja perundingan hari ini!”

Netanyahu mengatakan pada hari Rabu bahwa dia “merasa ngeri dengan video yang menunjukkan penculikan para pengamat lapangan yang kami sayangi.” Dia mengatakan Israel akan “terus melakukan segalanya untuk membawa mereka pulang” dan “kekejaman teroris Hamas hanya memperkuat tekad saya untuk berperang dengan tegas sampai Hamas hancur. Untuk memastikan bahwa apa yang kita lihat malam ini tidak akan terjadi lagi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *