Pakar militer tentang pandangan AS terhadap perjuangan Israel

Pakar militer tentang pandangan AS terhadap perjuangan Israel. Opini: Pakar militer tentang mengapa pandangan AS terhadap perjuangan Israel melawan Hamas merupakan titik balik bagi dunia

Sejak serangan Hamas di Israel selatan pada tanggal 7 Oktober, pakar militer John Spencer telah mengamati dengan cermat perang Pasukan Pertahanan Israel melawan organisasi teror tersebut, termasuk dalam dua perjalanan yang ia lakukan ke Jalur Gaza sebagai bagian dari IDF selama musim dingin.

Spencer mengatakan kepada CNN Opinion bahwa dia melihat militer dengan kemampuan untuk dengan cepat memusnahkan tentara Hamas di tahan oleh komunitas internasional. Dia merasa bahwa AS juga ikut bertanggung jawab atas kehancuran di Gaza karena hal ini memperlambat dan membatasi kemampuan Israel untuk memenangkan perang. Hal ini merupakan sebuah pengekangan yang menurutnya belum di lakukan oleh AS terhadap kampanye militernya, dan hal ini berdampak pada meningkatnya korban dan penderitaan warga Palestina karena berlarut-larutnya pertempuran.


Spencer membuat penilaian ini setelah 25 tahun mengabdi sebagai prajurit infanteri, termasuk dua kali tur tempur di Irak. Dia kini menjabat sebagai ketua studi peperangan perkotaan di Modern War Institute di West Point. Dan pengalaman serta penelitian pribadinya telah menjadi kunci dalam perspektifnya mengenai kampanye Israel dan perbandingannya dengan operasi militer Amerika.


Tekanan AS terhadap Israel memuncak di Rafah, kota Gaza selatan yang di yakini sebagai benteng besar terakhir Hamas dan titik penting penyelundupan senjata melintasi perbatasan Mesir. Namun AS menahan beberapa jenis senjata yang mereka khawatirkan dapat di gunakan oleh Israel di Rafah sebagai bagian dari upaya untuk mencegah serangan besar-besaran IDF di sana, bahkan ketika negara tersebut di laporkan sedang mempersiapkan penjualan senjata lainnya dalam jumlah besar. AS memperingatkan bahwa serangan darat skala besar pasti akan menyebabkan lebih banyak kematian dan penderitaan di kalangan warga sipil Gaza. Yang ratusan ribu di antaranya mengungsi di kota tersebut.

Pakar militer tentang pandangan AS terhadap perjuangan Israel

Spencer berpendapat bahwa dengan mengambil pendekatan ini. AS secara tidak sengaja sedang membuka jalan bagi kemenangan Hamas. “Perang adalah neraka.” Spencer menegaskan. Namun, ia mencatat, perang juga sudah tertanam dalam sifat manusia. Ketika negara-negara demokrasi di serang. Dan hal ini pasti akan terjadi. Negara-negara tersebut harus melancarkan perang dengan cara yang dapat membawa kemenangan dengan cepat demi mencapai perdamaian abadi.

Pandangan dalam komentar ini adalah pandangan Spencer, dan telah di edit serta di ringkas untuk kejelasan.

CNN: Apakah menurut Anda Israel dapat mengalahkan Hamas tanpa melakukan invasi darat di Rafah?

Spencer: Sejak tanggal 8 Oktober, ada pejabat senior AS yang memberi isyarat bahwa invasi darat tidak akan mencapai tujuan menghancurkan Hamas, memulangkan para sandera. Dan mengamankan perbatasan. Sebagai pakar pertarungan perkotaan, saya sangat tidak setuju dengan hal itu. Faktanya adalah Rafah adalah tempat para sandera dan sisa kekuatan militer dan kepemimpinan Hamas di yakini berada. Produksi roket dan senjata mereka serta kemampuan lainnya, semuanya. IDF harus turun ke lapangan karena benda-benda ini terkubur jauh di dalam terowongan yang di bangun Hamas.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *