Waktu hampir habis untuk saksikan salah satu persaingan tertua

Waktu hampir habis untuk saksikan salah satu persaingan tertua.Waktu hampir habis untuk menyaksikan salah satu persaingan tertua dan paling eksklusif di Inggris

Di Lord’s Cricket Ground di jalan-jalan yang tenang dan makmur di barat laut London. Era arsitektur yang berbeda bertabrakan dalam gaya yang tidak serasi yang mewakili yang lama dan yang baru.

Sebuah paviliun megah berusia 134 tahun, dengan fasad batu berwarna coklat berpasir yang di tutupi hiasan hiasan. Terletak di salah satu ujungnya. Menatap pusat media kaca futuristik di seberang lapangan yang menyeimbangkan kolom-kolom putih dan terlihat seperti mata lonjong raksasa di atas tanah.

Dan benturan antara yang lama dan yang baru tidak pernah lebih nyata daripada ketika Lord’s. “Rumah” kriket gadungan dan salah satu lapangan paling bergengsi. Menjadi tuan rumah pertandingan tahunan anak sekolah Eton vs. Harrow.

Pertandingan tersebut – yang mempertemukan dua sekolah swasta anak laki-laki paling eksklusif dan mahal di Inggris – lebih tua dari batu bata tertua di lapangan ini. Pertama kali di mainkan pada tahun 1805 bahkan sebelum Lord’s berada di lokasinya saat ini.
Namun hal ini menjadi semakin kontroversial dan agak melambangkan upaya lembaga-lembaga Inggris untuk mendamaikan. Masa lalu mereka dengan masa kini setelah jadwal tersebut di hapus dari jadwal Lord oleh Marylebone Cricket Club (MCC), pemilik lapangan tersebut, pada tahun 2022.

Hal ini memicu keributan dari para anggotanya dan faksi-faksi yang bertikai akhirnya mencapai kompromi di mana Lord’s akan menjadi tuan rumah pertandingan Eton vs. Harrow dan Oxford vs.
Cambridge akan mengadakan pertandingan selama lima tahun ke depan. Serta final kompetisi kriket sekolah dan universitas di Inggris, sebelum berkonsultasi lagi dengan para anggota pada tahun 2027.

Waktu hampir habis untuk saksikan salah satu persaingan tertua

Dalam pernyataannya kepada CNN, Eton mengatakan merupakan. “Keistimewaan besar” bisa bermain di Lord’s lagi tahun ini dan berterima kasih kepada MCC. CNN telah menghubungi Harrow untuk memberikan komentar tetapi belum menerima tanggapan hingga berita ini di terbitkan.

Bagi mereka yang mengkritik pertandingan tersebut, pertandingan tersebut sarat dengan elitisme dan hanya berfungsi untuk melanggengkan stereotip bahwa kriket adalah olahraga kelas atas. Olahraga yang di mainkan oleh anak-anak. Sekolah negeri setiap tahun di lapangan paling suci di mana Tim Wanita Inggris belum pernah memainkan Ujiannya.

“Menjamin hak sejumlah kecil anak sekolah untuk bermain di Lord’s setiap tahun ketika jutaan anak tidak mendapatkan hak tersebut sama sekali tidak dapat di terima.” Kata Komisi Independen untuk Keadilan Kriket dalam laporannya pada tahun 2023. Yang meneliti ketidaksetaraan dan diskriminasi dalam olahraga Inggris. .

Namun, bagi mereka yang menghadiri pertandingan hari Jumat – sebagian besar adalah kerabat dari anak-anak. Sekolah di lapangan atau alumni yang telah menghadiri pertandingan ini selama beberapa dekade – ini adalah bagian sejarah yang penting untuk di lestarikan. Sebuah tradisi yang di junjung tinggi dan korban lain dari “budaya pembatalan.”

‘Bagian dari musim’
Penyair Romantis Lord Byron bermain dalam pertandingan perdana Eton vs. Harrow lebih dari dua abad yang lalu. Setelah itu, dia menulis. “Kami sebagian besar dari kami sangat mabuk dan kami pergi bersama ke Teater Haymarket di mana kami memulai pertengkaran. Seperti yang mungkin Anda bayangkan ketika begitu banyak orang Harrovian dan Etonian bertemu di satu tempat.”

Pada hari Jumat, sorak-sorai dan nyanyian di mulai saat kedua tim berjalan menuju lapangan yang bermandikan sinar matahari.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *