Para pewawancara terus memberikan kesempatan kepada Trump

Para pewawancara terus memberikan kesempatan kepada Trump untuk membalas dendamnya. Dia tidak menerimanya

Para pewawancara yang ramah telah menawarkan beberapa peluang kepada Donald Trump selama seminggu terakhir untuk menghindari ancaman pembalasan yang datang dari dirinya dan sekutunya setelah ia di nyatakan bersalah melakukan kejahatan.

Namun, mantan presiden tersebut telah berulang kali menolak untuk menutup pintu terhadap hal tersebut.

Contoh terbaru datang pada hari Kamis dalam sebuah wawancara dengan psikolog Phil McGraw. Pembawa acara televisi yang lebih di kenal sebagai Dr. Phil berulang kali mendesak Trump untuk mengatasi dorongan untuk melawan dan fokus pada perbaikan negara.

“Banyak yang harus kamu lakukan,” kata McGraw. “Anda tidak punya waktu untuk membalas dendam. Anda hanya punya waktu untuk memperbaikinya.”

Trump menanggapinya dengan seringai.

“Yah, balas dendam memang membutuhkan waktu. Saya akan mengatakan itu,” katanya. “Dan terkadang balas dendam bisa di benarkan. Phil, aku harus jujur. Anda tahu, terkadang bisa.”
Pernyataan tersebut serupa dengan pernyataan awal pekan ini ketika Trump menolak beberapa peluang yang di tawarkan oleh pembawa acara. Fox News dan teman dekatnya. Sean Hannity, untuk membatalkan seruannya untuk melakukan pembalasan.

Para pewawancara terus memberikan kesempatan kepada Trump

Pertukaran ini mengingatkan pada upaya Hannity sebelumnya untuk membuat Trump meyakinkan warga Amerika bahwa dia tidak akan menyalahgunakan kekuasaan jika dia kembali ke Gedung Putih. Alih-alih langsung menolak saran tersebut. Trump mengatakan kepada Hannity pada bulan Desember, “Kecuali untuk hari pertama.” Nersaksi “tentang penuntutan politik yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Presiden Trump.”

Penolakan Trump untuk mengambil tindakan ini terjadi di tengah meningkatnya seruan pembalasan dari sekutu-sekutunya pada hari-hari sejak juri. Manhattan memvonis mantan presiden tersebut atas 34 tuduhan kejahatan terkait pembayaran yang di lakukan kepada bintang porno Stormy Daniels untuk mempengaruhi pemilu tahun 2016. Nersaksi “tentang penuntutan politik yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Presiden Trump.”

Perwakilan Ohio Jim Jordan, ketua Komite Kehakiman DPR, menuntut Jaksa Wilayah Manhattan Alvin Bragg dan Matthew Colangelo, seorang pengacara di kantor kejaksaan. Nersaksi “tentang penuntutan politik yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Presiden Trump.” Beberapa senator Partai Republik – termasuk calon wakil presiden. Marco Rubio dari Florida dan JD Vance dari Ohio – menandatangani surat yang menandakan mereka tidak akan bekerja dengan pemerintahan Biden untuk mengesahkan undang-undang, mengukuhkan calon hakimnya, atau meningkatkan belanja non-keamanan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *