Modi menyatakan kemenangan dalam pemilu India

Modi menyatakan kemenangan dalam pemilu India tetapi partainya menghadapi kekalahan mengejutkan dan memerlukan koalisi

Perdana Menteri India Narendra Modi yang transformatif namun memecah belah mengumumkan kemenangan dalam pemilu nasional pada Selasa malam. Namun tujuannya untuk memenangkan mayoritas yang tidak dapat di sangkal tidak tergoyahkan. Hasil awal menunjukkan bahwa para pemilih memberikan hasil yang mengejutkan sehingga mengurangi jangkauan kekuasaan partainya.

“Hari ini adalah hari yang mulia… Aliansi Demokratik Nasional (NDA) akan membentuk pemerintahan untuk ketiga kalinya, kami berterima kasih kepada rakyat.” Kata Modi yang bersorak kepada para pendukungnya di markas besar partainya di New Delhi, mengacu pada inisial presidennya. aliansi politik.

Modi bersiap untuk membentuk pemerintahan dengan bantuan sekutu NDA-nya – masa jabatan ketiga berturut-turut dan sebuah pencapaian yang menjadikannya salah satu politisi paling sukses di India pasca kemerdekaan. Meskipun suara akhir masih di hitung. Otoritas pemilu India telah mengonfirmasi bahwa koalisi NDA telah memperoleh mayoritas yang di butuhkan dengan 272 kursi.

Namun angka awal dari komisi pemilu menunjukkan bahwa Partai Bharatiya Janata yang di pimpin Modi gagal mendapatkan 272 kursi yang di perlukan untuk memenangkan mayoritas di parlemen. Hal ini merupakan sebuah kekecewaan besar yang membuat mereka bergantung pada mitra koalisi untuk membentuk pemerintahan.

Ini merupakan pukulan pribadi bagi Narendra Modi , yang dengan penuh kemenangan bersumpah untuk memenangkan 400 kursi mayoritas pada pemilu tahun ini – dan memenangkan dua kontestasi terakhir dengan mayoritas sederhana untuk BJP. Mengubah partai sayap kanan nasionalis Hindu yang di pimpinnya menjadi sebuah partai yang berkuasa. raksasa pemilu.
Oposisi India, yang sebagian besar di abaikan dalam jajak pendapat dan oleh banyak analis, menggambarkan hasil tersebut sebagai penolakan terhadap gaya perpecahan Modi.

Modi menyatakan kemenangan dalam pemilu India

Modi menyatakan kemenangan dalam pemilu India

Rahul Gandhi, pemimpin Kongres Nasional India, mengatakan hasil pemilu awal menunjukkan bahwa “negara tersebut dengan suara bulat dan jelas” menyatakan bahwa mereka tidak ingin Modi dan partainya memimpin negara.
“Kami tidak menghargai cara mereka menjalankan negara ini selama 10 tahun terakhir. Jadi ini adalah pesan yang sangat besar untuk Tuan Narendra Modi.” Katanya di luar kantor pusat partainya di New Delhi.

Kongres memimpin aliansi partai oposisi yang berusaha menggulingkan Modi. Meskipun mereka tampaknya akan gagal dalam tugas tersebut. Mereka telah merusak aura tak terkalahkannya dalam pemilu.

Hasil awal juga menunjukkan bahwa mereka telah mengurangi perolehan kursi BJP. Termasuk di beberapa kubu tradisional partai yang berkuasa. Kongres sendiri saat ini bersiap untuk menggandakan jumlah kursi yang mereka menangkan pada tahun 2019. Bahkan mengambil kursi-kursi penting di kubu tradisional BJP.

Angka awal komisi pemilu saat ini menunjukkan aliansi BJP memenangkan sekitar 300 kursi di bandingkan dengan 230 kursi untuk aliansi oposisi.

Otoritas pemilu masih menghitung suara dan hasil akhir di perkirakan akan keluar dalam beberapa jam mendatang.

Sementara itu, saham-saham India anjlok pada hari Selasa karena impian Modi untuk meraih kemenangan telak semakin memudar. Meningkatkan keraguan mengenai kemampuannya untuk melakukan reformasi ekonomi yang lebih agresif.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *