Dengan perombakan di Kementerian Pertahanan, ‘koki Putin’

Dengan perombakan di Kementerian Pertahanan, ‘koki Putin’ mewujudkan keinginannya dari dalam kubur

Mencopot menteri pertahanan yang sudah lama menjabat dari jabatannya bukanlah hal yang luar biasa. Namun, penangkapan lima staf seniornya jelas lebih dari sekadar pencarian darah segar – terutama di Rusia pada masa pemerintahan Vladimir Putin.

Setelah pemecatan mengejutkan Sergei Shoigu dari jabatan menteri pertahanan, dua minggu lalu, gelombang penangkapan telah menghancurkan para petinggi kementerian pertahanan dengan kedok kampanye antikorupsi.

Waktunya sama menariknya dengan penangkapan dan perombakan. Setelah hampir tiga tahun mengalami kegagalan di medan perang di Ukraina. Rusia kini berada di atas angin. Dalam beberapa pekan terakhir. Mereka telah melancarkan serangan yang sukses di utara, menuju Kharkiv, di tambah dengan kemenangan di wilayah Donbas di timur.

Kekurangan tenaga kerja yang melumpuhkan Ukraina dan berkurangnya pasokan amunisi – di perburuk oleh penundaan berbulan-bulan di Kongres AS untuk menyetujui paket dukungan militer – juga telah membantu membalikkan nasib Rusia.

Jadi pertanyaannya adalah, mengapa sekarang kementerian yang bertugas memenangkan perang harus di guncang?

Analis yang berbicara kepada CNN menggambarkan kementerian pertahanan sebagai salah satu kementerian paling korup di negara ini. Media pemerintah Rusia telah mengungkapkan kontrak militer dengan jumlah uang yang sangat besar dan secara terbuka mempermalukan para pejabat senior kementerian dan gaya hidup mereka yang mewah. Namun seperti yang di katakan seorang analis kepada CNN. Apa yang kita saksikan adalah “permainan polisentris yang sangat kompleks,” yang berkaitan dengan waktu dan upaya Putin untuk meraih kemenangan melawan Barat.
Pesan Prigozhin dari kubur
Yang berada di balik kekacauan ini adalah hantu Yevgeny Prigozhin, bos kelompok tentara bayaran Wagner, yang juga sebelumnya di kenal sebagai “Koki Putin”.

Dengan perombakan di Kementerian Pertahanan, ‘koki Putin’

Sebelum kematiannya, ia telah mengungkapkan kebenciannya terhadap Shoigu dan jenderal tertinggi Rusia. Valery Gerasimov, melalui kata-kata kotor. Menuduh mereka dan kementerian melakukan korupsi dan ketidakmampuan.

Prigozhin memimpin pemberontakan di Moskow yang seharusnya berakhir dengan penggulingan Shoigu dan Gerasimov. Sebaliknya, ia menempatkan presiden pada posisi yang canggung dan menantang otoritasnya. Putin menanggapinya dengan menggambarkan Prigozhin sebagai pengkhianat dan melucuti aset-asetnya. Sebelum dia meninggal dalam kecelakaan pesawat yang mencurigakan, bersama para penasihat paling seniornya.

Sejak itu, Putin menyembunyikan inefisiensi pengadaan senjata di kementeriannya, serta invasi cerobohnya ke Ukraina dan tuduhan korupsi, dari perhatian publik, untuk menunjukkan bahwa ia tidak akan bereaksi secara spontan setelah pemberontakan tersebut. Melakukan hal ini mungkin akan mempertanyakan otoritas dan kekuatannya terhadap rakyat Rusia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *