Sekutu Trump di Eropa mendukungnya setelah hukuman bersejarah

Sekutu Trump di Eropa mendukungnya setelah hukuman bersejarah

Sekutu-sekutu mantan Presiden AS Donald Trump di Eropa telah mendukung Trump menyusul hukuman bersejarahnya atas 34 tuduhan kejahatan karena memalsukan catatan bisnis.

Hukuman tersebut – yang di gembar-gemborkan sebagai momen menyedihkan bagi Amerika dengan implikasi yang luas – telah di gambarkan oleh sekutu. Trump di Eropa sebagai penganiayaan politik, yang bertujuan untuk menggagalkan upayanya untuk kembali ke Gedung Putih.

Wakil Perdana Menteri Italia Matteo Salvini menyebut hukuman Trump sebagai “pelecehan hukum” dalam postingannya di X. Sementara Presiden Hongaria Viktor Orban mendesaknya untuk “terus berjuang” untuk menjadi presiden.

Namun negara-negara lain menolak berkomentar mengenai perkembangan tersebut – sebuah respons konvensional yang di lakukan. Pemerintah ketika di tanya tentang masalah domestik negara lain.

Juri di Manhattan memutuskan Trump bersalah atas seluruh 34 dakwaan pemalsuan catatan bisnis pada hari Kamis. Sebuah putusan yang belum pernah terjadi sebelumnya yang menjadikannya mantan presiden pertama dalam sejarah Amerika yang di hukum karena kejahatan besar. Putusan tersebut di umumkan setelah para juri berunding selama hampir 12 jam selama dua hari.

Pada akhirnya terserah kepada para pemilih pada bulan November untuk memutuskan pentingnya putusan bersalah yang di jatuhkan oleh 12 warga biasa New York, yang, secara hukum. Tidak menghalangi dia untuk terpilih kembali sebagai presiden.

Sekutu Trump di Eropa mendukungnya setelah hukuman bersejarah

Salvini, yang merupakan pendukung lama mantan presiden tersebut dan mengunjunginya di Philadelphia, Pennsylvania selama kampanye presiden pertamanya. Mengatakan Trump adalah “korban pelecehan hukum dan proses yang bersifat politik.”
Dia menulis di X bahwa “di Italia, sayangnya kita sudah familiar dengan penggunaan sistem peradilan yang di lakukan oleh kelompok sayap kiri.” Yang menurutnya telah bertahun-tahun mencoba untuk “menghilangkan lawan politik melalui jalur hukum.”

“Saya berharap Trump menang; ini akan menjadi jaminan keseimbangan dan harapan yang lebih besar bagi perdamaian dunia,” tambahnya.

Orbán mengatakan dia tahu Trump adalah “pria terhormat.”

“Sebagai presiden, dia selalu mengutamakan Amerika, dia memberikan rasa hormat di seluruh dunia dan menggunakan rasa hormat ini untuk membangun perdamaian.” Katanya pada hari Jumat dalam sebuah postingan di ‘X’.

Sementara itu, Rusia menyatakan ada konspirasi politik, meskipun Trump di nyatakan bersalah oleh juri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *