Ukraina pertimbangkan seiring berlakunya rancangan undang-undang baru

Ukraina pertimbangkan seiring berlakunya rancangan undang-undang baru. “Semua orang akan berjuang.” Laki-laki Ukraina mempertimbangkan pilihan mereka seiring dengan di berlakukannya rancangan undang-undang baru
Suasana di kantor perekrutan militer Ukraina tempat seorang penata rambut berusia 30 tahun di wawancarai di penuhi dengan kecemasan. Pria tersebut tidak memiliki pengalaman militer dan tidak yakin apakah keahliannya akan berguna. Pada satu titik, perekrut dengan bercanda menyarankan bahwa dia mungkin bisa memberikan potongan rambut yang bagus kepada semua orang.

Namun pria tersebut – yang meminta untuk tidak di sebutkan namanya karena status militernya yang tertunda – tetap ada di sana. “Waktunya telah tiba,” katanya kepada CNN.

Berdasarkan undang-undang mobilisasi baru di Ukraina, yang mulai berlaku pada tanggal 18 Mei, laki-laki Ukraina kini menghadapi pilihan: Mematuhi dan menghadapi kemungkinan dikirim ke garis depan, atau mencoba menghindari dan mengambil risiko hukuman dan kecaman.

Penata rambut telah memilih untuk mendahului pilihan tersebut dan mengajukan diri, menjadi salah satu dari enam pria yang di wawancarai di pusat perekrutan Batalyon Serigala Da Vinci di Kyiv pada hari itu. Kantor tersebut bertempat di sebuah bangunan tempat tinggal biasa, tersembunyi dari dunia luar. Namun di dalam, dindingnya di hiasi dengan foto dan spanduk besar yang memperlihatkan logo batalion tersebut, gambar tiga serigala yang memperlihatkan gigi di dalam trisula bergaya Ukraina. Slogan perekrutan unit tersebut adalah “Semua orang akan bertarung” dan laptop perekrut di tutupi dengan stiker, salah satunya bertuliskan “Paket Anda sedang menunggu Anda.”
Ukraina tidak merahasiakan kebutuhan mendesak untuk merekrut lebih banyak orang dalam upaya mempertahankan diri dari agresi Rusia. Meskipun pemerintah tidak mengungkapkan jumlah korban tewas dan terluka, perkiraan yang di buat oleh para ahli menyebutkan ratusan ribu korban jiwa di kedua pihak yang berkonflik sejak Rusia melancarkan invasi skala penuh pada Februari 2022.

Ukraina pertimbangkan seiring berlakunya rancangan undang-undang baru

Seorang komandan Ukraina yang meminta untuk tidak di sebutkan namanya karena alasan keamanan mengatakan kekurangan personel mempunyai dampak buruk di medan perang.

“Jika ada 1.000 hingga 1.500 prajurit lagi di Avdiivka, kami akan melindungi titik lemah yang di masuki musuh. … Jika kita memiliki lebih banyak orang, kita akan bertahan lebih lama.” Katanya kepada CNN tentang kota industri di wilayah timur. Yang jatuh ke tangan pasukan Rusia pada bulan Februari setelah Ukraina menguasainya selama lebih dari satu dekade.

Untuk mendukung mobilisasi baru, Yurii Sodol, komandan Pasukan Gabungan militer Ukraina, mengatakan kepada anggota parlemen Ukraina bulan lalu bahwa jumlah pasukan Rusia melebihi jumlah pasukan Ukraina “tujuh hingga 10 kali lipat” di Ukraina timur.

Kurangnya personel memberikan tekanan besar pada mereka yang sudah bertugas.

“Perang masih berlangsung dan mobilisasi sangat penting. Orang yang telah berjuang selama dua tahun merasa lelah. Ada yang jadi gila,” kata Yaroslav Galas. Yang saat ini bertugas di Brigade Penyerang Gunung ke-128.

“Tentara perlu istirahat yang cukup selama beberapa bulan. Mereka perlu di sembuhkan, bersantai dan melupakan. Mereka perlu mengeluarkan uang yang mereka peroleh dengan keringat dan darah. Untuk menyelesaikan masalah ekonomi dan pribadi mereka,” katanya kepada CNN.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *