Admin Biden mengatakan “masuk akal untuk menilai” Israel

Admin Biden mengatakan “masuk akal untuk menilai” Israel. Admin Biden mengatakan “masuk akal untuk menilai” Israel menggunakan senjata Amerika dengan cara yang “tidak konsisten” dengan hukum internasional

Pemerintahan Biden mengatakan pada hari Jumat bahwa “masuk akal untuk menilai” bahwa senjata AS telah di gunakan oleh pasukan Israel di Gaza dengan cara yang “tidak konsisten” dengan hukum kemanusiaan internasional tetapi tidak secara resmi mengatakan bahwa Israel melanggar hukum tersebut.

Laporan yang di susun oleh Departemen Luar Negeri AS tersebut mengatakan bahwa penyelidikan terhadap potensi pelanggaran sedang berlangsung namun mencatat bahwa AS “tidak memiliki informasi lengkap untuk memverifikasi” apakah senjata AS tersebut “secara khusus di gunakan” dalam dugaan pelanggaran hukum kemanusiaan internasional.

“Mengingat sifat konflik di Gaza, di mana Hamas berusaha bersembunyi di balik populasi sipil dan infrastruktur serta membuat mereka terkena aksi militer Israel, serta kurangnya personel USG di Gaza, sulit untuk menilai atau mencapai kesimpulan temuan pada insiden individu. Namun demikian, mengingat ketergantungan Israel yang signifikan terhadap perangkat pertahanan buatan AS. Masuk akal untuk menilai bahwa perangkat pertahanan yang tercakup dalam NSM-20 telah di gunakan oleh pasukan keamanan Israel sejak tanggal 7 Oktober dalam kasus-kasus yang tidak sesuai dengan kewajiban HHI atau dengan praktik terbaik yang telah di tetapkan untuk melakukan mitigasi. kerugian sipil,” kata laporan itu.

Laporan tersebut, yang mencakup periode sejak pecahnya perang dengan Hamas pada 7 Oktober hingga akhir April. Tidak menemukan bahwa Israel telah menahan bantuan kemanusiaan ke Gaza yang melanggar hukum AS.

Admin Biden mengatakan “masuk akal untuk menilai” Israel

Admin Biden mengatakan “masuk akal untuk menilai” Israel

Namun, temuan akhir bahwa jaminan Israel yang di buat berdasarkan memorandum keamanan nasional adalah “kredibel dan dapat di andalkan” telah meningkatkan pengawasan di antara beberapa anggota parlemen dan kemungkinan akan membuat marah organisasi hak asasi manusia dan kemanusiaan.

Laporan tersebut tidak mengamanatkan tindakan apa pun yang harus di ambil oleh pemerintah Israel. Dan tidak memicu perubahan kebijakan apa pun. Pemerintahan sebagian besar menghindari pembatasan bantuan militer ke Israel. Namun dalam perubahan signifikan menjelang rilis laporan tersebut. Biden menyatakan secara terbuka dalam sebuah wawancara dengan CNN minggu ini bahwa jika Israel melanjutkan serangan besar-besaran di kota Gaza. Ia akan membatasi bantuan tersebut. transfer senjata ofensif tertentu ke Israel.

Laporan berisiko tinggi tersebut telah di deklasifikasi dan di kirimkan ke Capitol Hill pada Jumat sore. Pemerintahan di haruskan membuat keputusan mengenai kedua masalah tersebut berdasarkan memorandum keamanan nasional pada bulan Februari. Yang di keluarkan Biden di bawah tekanan anggota parlemen dari Partai Demokrat. Ini adalah pertama kalinya pemerintah AS harus melakukan penilaian terhadap tindakan Israel dalam tujuh bulan perang dengan Hamas di Gaza. Yang di picu oleh serangan brutal kelompok teror tersebut pada

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *