Di dalam operasi mematikan Israel untuk menyelamatkan empat sandera

Di dalam operasi mematikan Israel untuk menyelamatkan empat sandera
Dua hari setelah operasi militer Israel menyelamatkan empat sandera yang di tahan oleh Hamas di kamp pengungsi Nuseirat, Gaza tengah, yang menewaskan lebih dari 270 warga Palestina, menurut pejabat kesehatan Gaza, rincian baru muncul tentang salah satu peristiwa paling dramatis dan mematikan sejak itu. perang dimulai.

Operasi penyelamatan siang hari, yang memerlukan perencanaan berminggu-minggu, membuat para militan menyandera di dua gedung berbeda di kawasan padat penduduk yang lengah. Serangan tersebut tampaknya di lakukan oleh pasukan Israel dengan menggunakan kendaraan non-militer. Termasuk van Mercedes putih, menurut saksi mata, yang laporannya sesuai dengan video yang di analisis oleh CNN. Saksi mata juga mengatakan bahwa mereka melihat pasukan. Israel menyamar – berpakaian seperti pejuang Hamas atau warga sipil.

“Mereka mengenakan seragam militer seperti pejuang perlawanan, membawa helm dan memakai tanda perlawanan [Hamas]. Memberikan kesan kepada orang-orang bahwa mereka adalah pejuang perlawanan, namun kenyataannya, mereka adalah unit pasukan.

Di dalam operasi mematikan Israel untuk menyelamatkan empat sandera

Di dalam operasi mematikan Israel untuk menyelamatkan empat sandera

Militer Israel membantah menggunakan kendaraan sipil, namun menolak mengatakan apakah petugas yang melakukan penyelamatan menyamar sebagai militan atau berpakaian seperti warga sipil Palestina.
Pasukan Pertahanan Israel (IDF) mengatakan unit-unit di lapangan di beri “pergi” pada pukul 11.00 waktu setempat dan, pada pukul 11.25. Memulai penggerebekan secara bersamaan di kedua bangunan tempat para militan menyandera para militan – Noa Argamani. Almog Meir Jan, Andrey Kozlov dan Shlomi Ziv, semuanya di ambil pada tanggal 7 Oktober dari festival musik Nova dalam serangan teror lintas batas yang mematikan oleh Hamas.

Tentara Israel berhasil mencapai apartemen tempat para penjaga menahan Argamani – yang di gambarkan dalam video viral di bawa ke. Gaza dengan sepeda motor – tanpa terdeteksi. “Di gedung Noa Argamani, kami benar-benar mengejutkan mereka,” kata Laksamana. Daniel Hagari, juru bicara IDF.

Namun segera setelah misi tersebut di mulai, tentara dan militan Israel mulai saling baku tembak, menurut laporan saksi mata dan pernyataan dari militer Israel. Saksi mata mengatakan bahwa pemboman besar-besaran terjadi setelahnya. Dengan rudal dan roket menghujani kamp yang padat, rumah bagi ribuan keluarga pengungsi.

Video kamera helm berdurasi 45 detik yang di edit dan di rilis Senin oleh polisi Israel dan Badan Keamanan Israel menunjukkan saat ketiga sandera pria di selamatkan. Suara tembakan keras terdengar sepanjang video. Semakin intensif setelah para sandera meninggalkan gedung, dan dua tentara terlihat mengenakan seragam.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *