Macron bertaruh pada pemilu sela setelah kekalahan telak

Macron bertaruh pada pemilu sela setelah kekalahan telak dari kelompok sayap kanan Prancis dalam pemungutan suara di UE

Presiden Prancis Emmanuel Macron telah membubarkan parlemen negara tersebut, Majelis Nasional, dan menyerukan pemilihan cepat setelah jajak pendapat menunjukkan partai Renaisans yang di pimpinnya akan di kalahkan oleh oposisi sayap kanan dalam pemilihan parlemen Eropa pada hari Minggu.

Berdasarkan proyeksi awal, partai sayap kanan National Rally (RN) berada di posisi teratas dengan perolehan 31,5% suara, lebih dari dua kali lipat perolehan suara Renaissance, yang menempati posisi kedua dengan 15,2% suara, tepat di atas Partai Sosialis. di urutan ketiga dengan 14,3% suara.

Dalam pidato perayaan setelah publikasi exit poll, pemimpin RN Jordan Bardella meminta Macron untuk membubarkan parlemen Prancis, dan menyebut kesenjangan antara kedua partai tersebut sebagai “penolakan yang menyakitkan” bagi presiden.

“Kekalahan yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi pemerintah saat ini menandai berakhirnya sebuah siklus. dan Hari pertama era pasca-Macron,” kata Bardella di hadapan hadirin yang riuh di kantor pusat RN.

Macron bertaruh pada pemilu sela setelah kekalahan telak

Dalam waktu satu jam, Macron menyampaikan pidato nasional, mengumumkan bahwa ia akan membubarkan majelis rendah. Prancis dan mengadakan pemilihan parlemen. Putaran pertama akan di adakan pada 30 Juni, dan putaran kedua pada 7 Juli, kata Macron.

“Keputusan ini serius, berat. Namun yang terpenting, ini adalah tindakan kepercayaan. Percayalah pada Anda. Rekan senegaranya yang terkasih. Dalam kapasitas rakyat Perancis untuk membuat keputusan yang paling adil,” tambah presiden Perancis.

Di bawah sistem Perancis, pemilihan parlemen di adakan untuk memilih 577 anggota majelis rendah, Majelis Nasional. Pemilihan umum terpisah di adakan untuk memilih presiden negara tersebut, yang tidak di jadwalkan lagi hingga tahun 2027.

Dalam rangkaian pemilihan parlemen terakhir yang di adakan pada tahun 2022, koalisi Ensemble termasuk partai Renaissance pimpinan. Macron gagal mencapai mayoritas dan terpaksa mencari bantuan dari pihak lain.

Berbicara setelah pengumuman Macron, Marine Le Pen – yang gagal mencalonkan diri melawan Macron untuk kursi kepresidenan Prancis pada tahun 2017 dan 2022. Namun partai RN-nya menikmati kebangkitan dalam jajak pendapat – mengatakan dia menyambut baik keputusan Macron untuk mengadakan pemilu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *