Titik Terendah Manchester United merosot 4-0

Titik Terendah Manchester United merosot 4-0. Musim penuh gejolak Manchester United merosot ke titik terendah baru setelah di permalukan 4-0

Musim Manchester United mencapai titik terendah baru pada hari Senin setelah dihancurkan 4-0 oleh Crystal Palace di Liga Premier, hasil yang menambah tekanan pada klub yang berada dalam krisis.

Skornya bisa lebih besar jika lawan United lebih klinis, namun kekalahan tersebut tetap menjadi kekalahan terberat bagi United di musim yang buruk.

Juara liga 20 kali itu kini duduk di urutan kedelapan dalam klasemen – United tidak pernah finis di bawah urutan ketujuh di era Liga Premier. The Reds kini juga telah kebobolan 81 gol di semua kompetisi musim ini, yang menurut Opta merupakan kebobolan terbanyak bagi klub dalam satu musim sejak musim 1976-77.

“Sebagai Manchester United, kami harus tampil lebih baik. Para pemain yang tersedia seharusnya tampil lebih baik.” Kata bos United Erik ten Hag kepada wartawan setelah rekor kekalahan liga ke-13 musim ini.

“Ini adalah kekalahan yang pantas. Performanya tidak seperti yang kami harapkan.”
Ini adalah babak terbaru yang mengerikan bagi tim yang kesulitan untuk mencapai konsistensi musim ini.

Selama bertahun-tahun di bawah kepemimpinan Alex Ferguson. Klub ini menjadi raksasa sepak bola domestik dan Eropa, mendominasi tim dan memenangkan banyak trofi besar.

Namun sejak Ferguson pensiun pada tahun 2013, United kesulitan mencapai level tersebut. Dan manajer saat ini adalah salah satu dari banyak penunjukan manajer di era pasca-Ferguson yang mengalami kesulitan. Dia berada di bawah tekanan – ancaman yang semakin besar dengan perubahan kepemilikan klub musim ini.

Titik Terendah Manchester United merosot 4-0

Mantan pemain Liverpool dan pakar Jamie Carragher memberikan penilaian pedas, menyebut United “salah satu tim dengan pelatihan paling buruk di Liga Premier.”

“Itu faktanya,” ujarnya di Sky Sports. “Angka-angka memberitahukan hal itu kepada Anda. Posisi terbawah liga dalam bertahan.”

Krisis cedera
Usai kekalahan tersebut, Ten Hag menyebut krisis cedera di klub sebagai salah satu penyebab buruknya performa.

Meskipun menghabiskan jutaan dolar untuk membeli pemain baru dalam beberapa musim terakhir, United kekurangan bek pilihan pertama dan terpaksa memainkan gelandang Casemiro di lini belakang.

Pemain berusia 32 tahun ini, yang di anggap sebagai salah satu pemain terbaik dunia selama berada di Real Madrid. Terlihat sangat rentan dan sangat terekspos saat melawan penyerang enerjik Palace.

Raut wajah kekesalan usai laga pun di bagikan banyak rekan setimnya, semakin menegaskan bahwa perombakan skuad sangat di perlukan di musim panas ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *