Kisah Seorang Sandera Israel yang dibebaskan mengatakan dia mengalami ‘perang psikologis’ selama 50 hari disandera oleh Hamas

Kisah Seorang Sandera Israel yang di bebaskan mengatakan dia mengalami ‘perang psikologis’ selama 50 hari di sandera oleh Hamas. Sandera Israel yang di bebaskan mengatakan dia mengalami ‘perang psikologis’ selama 50 hari di sandera oleh Hamas
Doron Katz Asher mengatakan putrinya dapat “mengingat setiap detail kecil” tentang tanggal 7 Oktober.

Kisah Seorang “Unit teroris lain masuk dan membawa kami juga,” kata Asher kepada CNN.

Kisah Seorang Asher, ibu dan putrinya, Raz yang berusia 5 tahun dan Aviv yang berusia 2 tahun, di lempar ke belakang traktor bersama sandera lain dari kibbutz, sebelum orang-orang bersenjata melepaskan tembakan. Asyer tertembak di punggungnya; Aviv tertembak di kaki; ibunya di tembak mati.

Asher, 34, dan putrinya di bawa ke Gaza, di mana mereka pertama-tama di tahan di rumah, kemudian di rumah sakit, sebelum di bebaskan pada bulan November selama gencatan senjata sementara antara Israel dan Hamas.
Dalam sebuah wawancara eksklusif dengan CNN, Asher menceritakan pengalamannya selama hampir 50 hari di penangkaran, “perang psikologis” yang di alaminya, kondisi di mana ia di tahan, dan rasa bersalahnya setelah di bebaskan bersama dengan banyak orang lainnya – termasuk 79 orang. -Gadi Moses yang berusia satu tahun, kakek putrinya – masih ditahan.

Kisah Seorang Sandera Israel yang dibebaskan mengatakan dia mengalami ‘perang psikologis’ selama 50 hari disandera oleh Hamas

Asher dan putrinya pertama-tama di bawa ke sebuah apartemen milik sebuah keluarga di Gaza. “Mereka menjahit luka saya tanpa obat bius, di sofa sementara gadis-gadis saya ada di samping saya,” kata Asher.
Setelah terkena serangan teror tanggal 7 Oktober yang dia sebut sebagai “film perang,” Asher mengatakan dia mencoba meyakinkan putrinya bahwa bahaya telah berakhir. “Saya mengatakan kepada mereka bahwa tidak ada teroris lagi dan kami sekarang bersama orang-orang baik yang menjaga kami sampai kami dapat kembali ke rumah.” Katanya.

Ketiganya di awasi setiap jamnya oleh anak dan cucu pemilik rumah. Asher tidak pernah mengetahui nama mereka, namun mampu berkomunikasi dengan ayahnya. Yang menurutnya berbicara bahasa Ibrani saat dia dulu bekerja di Israel.

Meskipun Asher dan putrinya tidak di sakiti secara fisik. Dia mengatakan bahwa dia menjadi sasaran “perang psikologis.”

“Mereka tidak memberi kami banyak informasi. Mereka terutama mencoba mengatakan bahwa Hamas ingin membebaskan kami. Namun di Israel tidak ada yang peduli dengan kami.” Kata Asher. “Bahwa kami tidak akan kembali tinggal di kibbutz karena ini bukan rumah kami – ini bukan tempat di mana kami berada.”
Namun dia mengatakan bahwa dia tidak mempercayai mereka – dan bahwa suara pertempuran di luar gedung di Gaza adalah “cara kami mengetahui bahwa ada sesuatu yang sedang terjadi untuk membuat kami kembali ke rumah. Untuk memberikan tekanan pada Hamas agar membebaskan kami.”

Setelah 16 hari. Asher dan putrinya di bawa dari apartemen ke apa yang dia sebut sebagai rumah sakit “yang di sebut” di kota Khan Younis. Gaza selatan. Mengapa “di sebut”?

Karena rumah sakit adalah “tempat yang seharusnya merawat orang. Namun malah di ambil alih oleh Hamas dan mereka menggunakannya untuk menyembunyikan sandera,” kata Asher.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *