Berita Kerajaan Putri Mahkota Denmark Mary menjadi Ratu kelahiran Australia pertama

Berita Kerajaan Putri Mahkota Denmark Mary menjadi Ratu kelahiran Australia pertama. Putri Mahkota Denmark Mary menjadi Ratu kelahiran Australia pertama

Kisah dongeng naiknya seorang eksekutif penjualan Australia ke jajaran atas keluarga kerajaan Eropa akan selesai akhir bulan ini ketika Putri Mahkota Mary Elizabeth dari Denmark menjadi Permaisuri negara tersebut.

Perjalanan terakhir Mary dari Tasmania menuju takhta Denmark diselesaikan pada Malam Tahun Baru dengan turunnya. Ratu Margrethe II secara mengejutkan, yang mengumumkan bahwa ia akan mengundurkan diri pada 14 Januari.

Berita Kerajaan Ini adalah langkah yang sangat langka di Denmark, di mana seorang raja belum pernah turun tahta sejak tahun 1146 ketika Raja Eric III menyerahkan mahkotanya untuk bergabung dengan sebuah biara, menurut Royal House.

Putra sulung Margrethe, Putra Mahkota Frederik, akan menjadi Raja, sementara istrinya, Putri Mahkota Mary, akan menjadi orang Australia pertama yang menjadi Ratu, sebuah perkembangan yang menyenangkan para pendukungnya di kampung halaman.

Bagi banyak pengagum Mary di Australia, ini adalah akhir yang pas untuk kisah cinta yang terkenal di mulai di sebuah pub Sydney yang gaduh sekitar waktu Olimpiade tahun 2000.

Berita Kerajaan Putri Mahkota Denmark Mary menjadi Ratu kelahiran Australia pertama

Berita Kerajaan Putri Mahkota Denmark Mary menjadi Ratu kelahiran Australia pertama

Ceritanya, keduanya bertatapan di Slip Inn. Yang di anggap sebagai tempat yang tidak mungkin untuk menemukan bangsawan Denmark. Apalagi asal usul pasangan yang kemudian menjadi Raja dan Ratu Denmark di masa depan.

Jutaan orang menyaksikan pasangan ini menikah pada tahun 2004. Dua dekade kemudian, kenaikan takhta mereka di perkirakan akan memikat penonton di seluruh dunia – mulai dari Kopenhagen hingga ibu kota Tasmania. Hobart. Tempat. Mary di lahirkan.
Perdana Menteri Tasmania Jeremy Rockliff mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Senin bahwa negara bagian tersebut “sangat bangga dengan Putri Mahkota Mary.”

“Dengan kerendahan hati, keanggunan dan kebaikan yang di tunjukkannya. Saya yakin Putri Mahkota Mary akan di lantik sebagai Ratu bersama suaminya, Raja Frederik, setelah di proklamasikan akhir bulan ini,” kata Rockliff.

“Saya berharap dapat menyaksikan generasi berikutnya. Dan ratu kelahiran Tasmania. Memimpin masa depan Denmark.”

Pengunduran diri kerajaan
Pidato Ratu Margrethe pada Malam Tahun Baru sebagian besar mencakup wilayah yang sudah di kenal oleh seorang raja yang merangkum naik turunnya tahun yang baru saja berlalu.

Dia menyinggung tragedi perang. Hilangnya nyawa tak berdosa di Gaza. Penyebaran antisemitisme dan pentingnya dukungan Denmark terhadap Ukraina. Dia berbicara tentang perubahan iklim. Tantangan kecerdasan buatan. Dan kebanggaannya terhadap cucunya. Pangeran Christian. Yang baru saja berusia 18 tahun.

Kemudian sang raja beralih ke kehidupannya sendiri dan betapa suksesnya operasi punggung baru-baru ini memberinya alasan untuk memikirkan masa depan. Lebih khusus lagi. Ia berkata bahwa ia sedang mempertimbangkan “apakah saat ini merupakan waktu yang tepat untuk menyerahkan tanggung jawab tersebut kepada generasi berikutnya.” Dan ia menyimpulkan bahwa “sekarang adalah waktu yang tepat.”

Pengumuman tersebut untuk sementara menghentikan perayaan Tahun Baru di Denmark. Karena koresponden kerajaan bergegas mengisi kekosongan tersebut.

“Tidak ada yang tahu,” kata Kristian Ring-Hansen Holt kepada televisi ABC di Australia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *